U_Miia04 'Blog

Beranda » ARTIKEL » HERBA TIMI ( Thymus vulgaria L. )

HERBA TIMI ( Thymus vulgaria L. )

Calendar

Januari 2013
J S M S S R K
« Des   Feb »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Like This Blog


A. PENJELASAN UMUM TENTANG HERBA TIMI

Timus adalah abadherba timi 2i tanaman jenis semak yang dimiliki oleh Lamiaceae keluarga dan asli daerah barat Laut Tengah, di Italia tumbuh liar di barat sampai wilayah Lazio, namun budidaya yang juga hadir di Spanyol, Perancis, Yunani, Amerika Serikat dan Portugal. Timus berkembang secara spontan, terutama di kering dan penuh sinar matahari, berbatu, pegunungan (hingga ketinggian 1.400-1.500 meter) dan di dataran tetapi juga di wilayah laut, dapat menahan suhu jauh di bawah nol (-15 0C bahkan) jika waktu paparan tidak terlalu panjang.Timus adalah tanaman yang dapat mencapai ketinggian 40-50 cm, memiliki batang berkayu yang cabang deras di atas memberikan bentuk lebat.

Daun thyme sebagian besar kecil (5:00-8:00 cm), dan memiliki tombak berbentuk, mungkin hijau, abu-abu atau perak dan ditutupi dengan rambut, periode pembungaan timus adalah antara Mei dan Juni, bunga-bunga tumbuh dalam bentuk telinga, mungkin putih atau pink dan memiliki karakteristik yang hermafrodit, yang berarti mereka memiliki organ reproduksi laki-laki dan perempuan, dan penyerbukan oleh serangga terutama lebah.Buah dari tanaman yang thyme kering dan tidak terbuka secara spontan, berisi empat biji di dalamnya.
Di Mesir kuno digunakan untuk pembalseman thyme, sementara orang-orang Yunani yang digunakan untuk mengobati tubuh seseorang atau dibakar sebagai dupa.Di abad pertengahan itu adat untuk diletakkan di bawah bantal timus karena dikatakan untuk mendukung setiap berangkat tidur dan mimpi buruk, tetapi dalam thyme Renaissance dimasak dalam anggur digunakan untuk memerangi keracunan oleh racun, menyembuhkan infeksi kandung kemih dan mengalahkan cacing pita ( cacing pita)

B. MORFOLOGI TANAMAN
herba timi 31. Ciri Umum

  • Habitus : Herba
  • Batang : Segi empat
  • Percabangan : Banyak

2. Daun

  • Jenis daun : Tunggal
  • Filotaksis : Opposita, ¼
  • Bentuk & Ukuran : Bulat telur
  • Margo folii : Integer
  • Basis folii : Meruncing
  • Apex folii : Meruncing
  • Permukaan daun : Berambut halus
  • Warna Atas : Hijau tua, Bawah :Hijau tua
  • Tekstur Atas : Berambut halus, Bawah : Berambut halus
  • Nervatio : Menyirip
  • Stipule : –

3. Bunga

  • Bentuk Bunga : Bentuk tabung
  • Jumlah & warna sepal : 5
  • Jumlah & warna petal : 5
  • Jumlah Stamen : 4 atau 2
  • Kedudukan ovarium : Superus
  • Infloresensi : Vertisiliata
  • Braktea/Brakteola : –
  • Rumus bunga : Ca 5, [ Co (5), A 4 atau 2 ], G(2)

4. Buah

  • Tipe buah : Caryopsis
  • Bentuk & Ukuran : Kecil
  • Warna : Coklat tua

5. Lain-lain

  • Getah & Warna getah : –
  • Bau (aromatik dll) : Ada, sangat aromatik
  • Sulur : –
  • Duri : –
  • Umbi : –
  • Rhizoma : –

C. KLASIFIKASI HERBA TIMI ( Thymus vulgaria L. )

Kingdom : Plantae
(unranked) : Angiosperms
(unranked) : Eudicots
(unranked) : Asterids
Order : Lamiales
Family : Lamiaceae
Genus : Thymus
Species : T. vulgaris
Binomial name : Thymus vulgaris L.

Nama simplisia : Thymi Herba

Tanaman ini memiliki banyak spesies thyme, saya tidak akan daftar mereka semua tapi yang paling penting dan paling terkenal:

  1. Vulgaris Timus: Spesies ini memiliki daun berbentuk tombak-hijau abu-abu, bagian bawah ditutupi dengan rambut, memiliki penggunaan terapi tertentu .
  2. Timus serpillum: Spesies ini memiliki karakteristik untuk mengubah penampilan dengan perubahan kondisi tanah dan iklim dapat bervariasi tingginya, mengubah warna bunga dan parfum.Alih-alih Vulgaris spesies, tidak ada rambut pada daun dan batang telah sedikit lebih panjang, tetapi juga digunakan untuk tujuan terapeutik.
  3. Timus Citriodorus: Seperti namanya, spesies ini mengandung minyak esensial yang menjadi ciri aroma limone.
  4. Thymus zygis: Spesies ini juga disebut thyme Spanyol, sangat tidak aromatica
  5. Thymus Herba Barona: aroma spesies ini sangat mirip dengan jintan, ini digunakan terutama sebagai tanaman aromatik.

D. KANDUNGAN

Herba Timi (Thymi Herb) Thymi merupakan salah satu tanaman yang sudah lama digunakan sebagai antibatuk. Efek utama sebagai ekspektoran dan antis pasmodik. Penggunaan Sirup Thimi (3x10mL/hari) selama 5 hari, terbukti memberikan efek tidak berbeda nyata dengan bromheksin

Kandungannya adalah senyawa fenol : timol, karvakrol yang bersifat antimikroba. Juga mendgandung minyak atsiri yang berkhasiat mucolitik/pengencer dahak. Juga ada kandungan flavon polimetoksi yang bersifat spasmolitik/meredakan batuk. Dari berbagai kandungan, semuanya saling melengkapi (komplementer) sebagai pbat batuk. Sehingga banyak ditemui produk obat batuk di masyarakat sering ditambahakan herba thymi.
Kandungan utama minyak timus adalah terpinen 94,3%, p-cimen (23,5%), karvakrol (2,2%), dan timol (63,6%) (Dimitra dkk., 2000).

Herba thymi mengandung berbagai senyawa aktif seperti diantaranya :

  1. Minyak atsiri (sekitar 2,5 persen) dengan kandungan utama thymol dan carvarol (lebih dari 64 persen minyak), juga linalool, p-cymol, cymene,thymine, pinene.
  2. Flavonoid berupa apigenin, luteolin, thymonin, naringenin dan lainya, seperti 6-hydroxyluteolin, glycocides, dimethoxylated flavone, trimethoxylated flavone dan tetramethoxylated flavone.
  3. Senyawa lainya, labiatic acid, feic acid, dan tannin.

E. KHASIAT

Timus mengandung zat energi yang sangat tinggi dan sifat utamanya adalah: antispasmodic, antiseptik, penyembuhan, diuretik, tonik dan vermifuge di samping aromatik. Bagian hijau dari timus terutama digunakan dalam jamu dan kosmetik, atau rasa hidangan di dapur. Dari daun minyak thyme esensial diperoleh dari diwarnai merah dengan kuning sering digunakan untuk pembuatan sampo atau deodoran, yang terletak di dasar tanaman yang lebih kaya

Timus juga dianggap sebagai berkat antibakteri dan sangat baik untuk antiseptik dan sifat aromatik sangat berguna unherba timituk menyimpan makanan.

Untuk mendukung khasiatnya secara empiric, maka beberapa penelitian telah dilakukan menunjukan bagaimana aktifitas farmakologi dari thymi herba tersebut.
a. Sebagai Pereda Batuk
Ramuan obat kumur dari thymi herba maupun ekstranya dapat digunakan untuk mengatasi infeksi pada laring maupun tonsil 9Laringitis dan Tosillitis). Tak aneh obat kumur yang dijual di pasaran mengadung minyak thymi sebagai bahan antiseptic. Thymi herba juga merupakan pereda batuk (antitusif) yang sanat baik. Digunakan juga untuk mengatasi bronchitis dan asma. Efek ini disebabkan oleh senyawa fenolik thymol dan carvacrol yang merupakan kandungan senyawa terbesar dalam minyak atsirinya.

b. Untuk Mengatasi Masalah Lambung
Thymi herba sudah digunakan sejak lama untuk mengatasi lambung dan gangguan pencernaan lainnya. Kandungan minyak atsirinya yang cukup tinggi sangat baik sebagai karminatifum (anti kembung), antimikroba, antispasmodic (anti kejang pada saluran cerna yang mungkin akibat diare, gastritis, tukak peptic dan sebagainya), anthelmintik (obat cacing). Tonikum dan antiseptic.
Minyak atsiri thymi mempunyai efek antiseptic yang kuat. Oleh karena itu sering digumakan sebagai lotion untuk mengatasi infeksi jamur. Juga sebagai obat dalam untuk mengatasi infeksi saluran napas dan saluran pencernaan.

c. Expectorant dan Sekretomotor
Thymi herba juga berkhasiat sebagai ekspektoran (pengencer dahak). Minyak thymi diketahui memiliki efek sekretomotorik, artinya dapat mengeluarkan secret (lender). Demikian juga dengan ekstrak saponin yang terdapat pada thymus vulgaris. Minyak thymi, senyawa thymol dan carvacrol juga dapat merangsang pergerakan rambut-rambut siliari pada mukosa faring katak. Penelitian lain juga menunjukan bahwa pemberian ekstrak thymi dapat menungkatkan pengeluaran mucus pada bronkus.

d. Antijamur Dan Antibakteri
Melalui studi in vitro, minyak atsiri thymi dan senyawa thymol diketahui memiliki aktifitas antijamur terhadapa beberapa jamur, seprti Cryptococcusneoformans, Aspergillus, Saprolegnia, dan Zygorhynchus. Minyak thymi dan thymol juga mempunyai efek antibakteri terhadap salmonella typhimurium, Staphylococcusaureus, Escherichia coli. Oleh karena itu pada pemakaian empirisnya minyak thymi sering ditambahkan dalam obatkumur sebagai antiseptic dan juga lotion untuk obat kulit.

Dosis Penggunaan

  1. Dosis dewas : 1-2 g dan anak-anak : 0.5-1 g serbuk herba kering yan dibuat ramuan teh herbal dan diminum 3-4 kali sehari
  2. Tingtur 10% (1 dalam etanol 70%) : 40 tetes 3-4 kali sehari.
  3. Penggunaan topical untuk obat kumur : infusa 5% atau sedua 5 gram serbuk herbal dalam 100 ml air bersih.
  4. Untuk membuat teh herbal : 2 sendok the penuh serbuk herbal thymi ditambah 1 cangkir air mendidih, tutup dan diamkan selama 10 menit. Dan minum ramuan ini 3 kali 1 cangkir setiap harinya.

Keamanan Dan Efek Samping
Herba thymi maupun ekstraknya relative aman digunakan. Hanya saja penggunaan pada wanita hamil dan ibu menyususi sebaiknya hati-hati atau sepengetahuan dokter, karena belum ada laporannya tentang keamanannya pada wanita hamil. Walaupun hasil penelitian menunjukan bahwa ekstrak thymi tidak menyebabkan kelainan pada janin. Pada pasien yang sensitive, herba thymi dapat menyebabkan dermatitis di kulit.

F. CARA BUDIDAYA
1. Tanah dan Teknik Budidaya
Thyme lebih menyukai tanah yang kaya kapur, ringan, berpori dan kering, tapi beradaptasi dengan baik untuk jenis lain asalkan mereka kaya kelembaban. Timus adalah tanaman yang suka sinar matahari penuh, tetapi budidaya ini juga mampu menahan suhu rendah, harus melindungi dari temperatur terlalu rendah bila ditanam dalam pot, sementara di tanah kebutuhan penyiangan.
Siklus perkembangbiakan dari timus biasanya berlangsung tiga sampai empat tahun, sedangkan di daerah dengan iklim yang lebih dingin ini menjadi siklus tahunan.Penaburan dilakukan di pembibitan selama bulan Maret, benih harus dikubur begitu dangkal dan operasi pencangkokan akan dibuat apakah pada musim gugur atau musim semi tergantung pada zona iklim, menempatkan tanaman dalam baris pada jarak 50 -60 cm dari satu sama lain, sekitar enam sampai delapan tanaman per meter persegi.

2. Pebanyakan
Secara umum, untuk memperbanyak tanaman dari timus, menggunakan tiga metode: dengan biji, stek atau divisi tanaman. Benih harus ditanam di musim panas (Juni-Juli) dalam pot tanah dicampur dengan pasir kasar, yang terakhir untuk memfasilitasi drainase air, benih yang sangat kecil, pastikan Anda menutupi mereka dengan lapisan tipis humus.Melakukan operasi menabur, wadah akan tertutup dengan plastik dan tempat di zona senja di mana suhu akan menjadi sekitar 15 0C, pada titik ini ingat untuk menjaga tanah di kelembaban yang tepat mengendalikan setiap hari. Seperti disebutkan sebelumnya, timus juga mengalikan dengan stek, jika Anda memilih metode reproduksi, hal itu harus dilakukan selama musim semi dan musim panas, stek diambil dari pohon induk akan memiliki panjang dewasa sekitar 7:00-10:00 sentimeter dan sehat dan kuat.

3. Pemupukan dan Irigasi
Timus tidak perlu fertilisasi banyak: waktu operasi tanaman harus dipupuk dengan pupuk kandang dalam jumlah sekitar 350 kwintal per hektar dan lengkap dengan penambahan elemen yang diperlukan untuk pengembangan yang tepat dari tanaman, seperti kalium, fosfor dan nitrogen dalam jumlah sekitar 50 kilogram per hektar. Ketika tanaman thyme tumbuh cukup, cukup nitrogen diberikan dalam jumlah sekitar 50 kilogram per hektar di musim semi. Mengenai irigasi, timus harus minum beberapa kali tetapi jumlah air yang dilakukan selama fase ini harus dibatasi untuk menghindari genangan air yang dapat merusak tanaman.

4. Pemangkasan dan Koleksi
Pemangkasan terdiri dari menghapus bagian timus kering dan lemah sehingga tanaman menjadi sakit atau korban serangan hama. Koleksi timus dilakukan melalui memotong tanaman berbunga (3-5 cm dari tanah), antara April dan sepanjang musim panas. Suku cadang yang digunakan tanaman ini berbunga batang dan daun. Bunga-bunga dapat dipanen atau Juni atau September. Setelah panen, daun dan bunga thyme kering. Akan dianjurkan untuk tidak berlebihan dengan koleksi selama tahun pertama kehidupan tanaman, karena mencapai tingkat produksi maksimum untuk tahun keempat usia.

5. Penyakit dan Parasit
Timus dipengaruhi oleh penyakit dan parasit, kami akan menjelaskan di bawah musuh utama: Salah satu penyakit utama yang menyerang timus adalah Alternaria oleracea, hal itu mempengaruhi buah, sementara menthae Puccinia, dan brengsek Thymi Aecidium Thyelauia Microspora apinis mempengaruhi daun. Jika Anda melihat bahwa pabrik Anda kehilangan semangat dan kuning, ini mungkin merupakan gejala dari serangan serangga, khususnya di larva ngengat dan invertebrata cacing berbentuk.Untuk mengatasi hama ini, harus diberikan sebelum operasi dari produk tanaman yang cocok.

DAFTAR PUSTAKA

Dimitra J.D., Basil N.Z., Moschos G.P., 2000, GCMS analysis of essensial oils from some Greek aromatic plants and their fungitoxicity on penicllium digitatum, Agric Food Chem., 48(6): 2576-2581.

http://faedah-fms03.blogspot.com/2012/10/contoh-contoh-simplisia.html Desember 2012

http://ff.unair.ac.id/sito/index.php?search=Thymus+vulgaris&p=1&mode=search&more=true&id=179 30 Desember 2012

http://id.ongarden.eu/Ortho/aromatik/Timi.asp 30 Desember 2012

http://www.gealgeol.com/2009/04/12/thymi-herba-untuk-mengatasi-batuk-dan-masalah-lambung.html 30 Desember 2012

http://www.sari-sehat.com/index.php?page=produk 30 Desember 2012

Kohlert C, Schindler G, Marz RW,, 2002, Systemic availability and pharmacokinetics of thymoil in humans, J.Clin. Pharmacol. 42(7): 731-737

Latif, Muhdar . 2011 . Fenol.http://lovethiszzz.blogspot.com/2011/12/fenol.html Desember 2012

Miller, LG., 1998, Herbal Medicinals: Selected Clinical Considerations Focusing on Known or Potential Drug-Herb Interactions, Arch Intern Med.;158:2200-11

Piscitelly S.C., Burstein A.H., Welden N., 2002, The effect of garlic supllements on the pharmacokinetic of saquinavir clinical infectious disease, Clin. Infect. Dis., 34(2) : 234-238.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: